Tragedi Beutong Ateuh 23 Juli 1999

Tragedi abuetong Ateuh, tgk Bantaqyah


tragedi teungku Bantaqiyah

Berawal pada hari Kamis 22 Juli 1999 Pasukan TNI yang terdiri dari Kostrad, brimob mulai mendirikan tenda-tenda diseputar pegunungan Beutong Ateuh. Pemukiman Beutong Ateuh terletak persis diantara himpitan pegunungan Bukit Barisan.

Saat itu warga desa telah mengetahui akan keberadaan mereka, namun warga tidak mengetahui tujuan dari didirikannya tenda-tenda tersebut. Pada saat itu juga telah terjadi penembakan terhadap warga yang sedang mencari udang. Peristiwa ini mengakibat satu orang terluka sedangkan yang melarikan diri ke hutan sekitarnya.

Jum'at 23 Juli 1999 pukul 08.00 pasukan TNI mengamati pesantren Tengku Bantaqiyah dari seberang sungai.  Pukul 09.00 pasukan TNI melakukan pembakaran rumah penduduk yang letaknya kira-kira 100 meter disebelah Timur pesantren Tengku Bantaqiyah.

Pukul 10.00 Pasukan tersebut mulai mendekati pesantren Tengku Bantaqiyah.  Pukul 11.00 Pasukan TNI yang berseragam dan mengenakan senjata lengkap serta sebagian dari mereka menutupi wajahnya dengan cat hitam dan hijau. 

Mulai memasuki wilayah pesantren.  Pukul 11.30 Pasukan tersebut dengan mencaci maki dan menghujat Tengku Bantaqiyah agar Tengku Bantaqiyah mau segera menemui mereka.

Dikarenakan pada waktu itu hari Jum'at dan sudah menjadi kebiasaan di pesantren, para santri - berkumpul di pesantren yang memiliki dua lantai yang terbuat dari papan dan kayu balok tetap melakukan seperti biasanya. Setelah cukup lama tengku Bantaqiyah turun bersama dengan seorang muridnya untuk menemui pasukan tersebut. Setelah berbincang-bincang, semua murid/santri laki-laki disuruh turun sedangkan yang wanita diatas pesantren, dikumpulkan ditanah lapang dengan duduk jongkok dan menghadap ke sungai.

Pukul 12.00 setelah santri laki-laki berkumpul, pimpinan pasukan tersebut meminta kepada Tengku Bantaqiyah untuk menyerahkan senjata yang ia miliki. Karena Tengku Bantaqiah merasa tidak pernah memiliki senjata yang mereka maksud, maka Tengku Bantaqiyah hanya membantah tuduhan tersebut. Namun dengan pengakuan Tengku Bantaqiyah tentara tidak puas dan lalu mereka mempersoalkan sebuah antena radio pemancar yang terpasang pada atap pesantren.

Lalu pimpinan pasukan tersebut memerintahkan agar segera melepaskan antena tersebut dengah menyuruh putra Tengku Bantaqiyah yang bernama Usman untuk menaiki atap pesantren. Sebelum Usman menaiki atap pesantren tersebut ia menuju rumah untuk mengambil peralatan, namun sebelum mencapai rumah yang jaraknya hanya 7 meter dari tempat berkumpul para santri, seorang pasukan memukul Usman dengan senjata api.

Melihat perlakuan ini, Tengku Bantaqiyah mencoba untuk mendekati putranya tersebut. Bersamaan dengan mendekatnya tengku Bantaqiyah ke tempat pemukulan tersebut, dengan aba-aba tentara menembak Tengku Bantaqiyah dengan menggunakan senjata pelontar BOM sehingga tersungkurlah Tengku Bantaqiah, setelah itu tembakan beruntun ditujukan ke arah kumpulan Santri.

Tanpa perlawanan sama sekali pasukan ini menembak dengan membabi buta sehingga santri yang jumlahnya mencapai puluhan orang itu tewas dan terluka.

Setelah penembakan yang dilakukan berulang-ulang ini, pasukan mengumpulkan santri yang masih hidup untuk dibariskan disebelah rumah Tengku Bantaqiyah. Beberapa saat kemudian dengan dalih akan membawa mereka berobat, santri yang mengalami luka atau tidak sama sekali diangkut dengan menggunakan truk menuju Takengon Aceh Tengah. Hanya beberapa orang saja yang sengaja ditinggalkan.

Ditengah perjalanan menuju Takengon tersebut, santri-santri ini pada kilometer 7 diturunkan dan diperintahkan untuk duduk jongkok ditepi jurang. Setelah jongkok satu orang dari para santri ini terjun ke dalam jurang masuk kedalam hutan yang lebat. Mengetahui salah santri terjun ke jurang santri yang langsung di tembak beruntun oleh pasukan pengalawalan ini.

Pukul 16.00 pasukan dengan memerintahkan warga setempat untuk menguburkan Tengku Bantaqiyah dan murid. Sedangkan santri wanita dan istri-istri almarhum dibawa menuju Mushola yang berada diseberang sungai. Setelah penguburan usai, wanita tersebut disuruh kembali ke pesantren.

Dan pada akhirnya pesantren ini sulit untuk dapat melanjutkan aktivitas kesehariannya mengingat sarana dan prasarana yang antara lain kitab-kitab berserta Al-qur'an yang tersedia telah habis terbakar bersamaan dengan tewasnya Tengku Bantaqiyah beserta sebagian muridnya. Sebagai akibat penembakan oleh pasukan TNI terhadap warga pesantren tersebut.

Diawali dengan Kasus jubah putih yang menghebohkan Aceh dan memenjarakan Bantaqiyah pada tahun 1987 dengan tuduhan penyebaran aliran sesat. Dan tidak sampai di situ saja setelah Kasus Jubah Putih pemerintah daerah Aceh melalui gubernur memberikan bantuan guna membangun sebuah pesantren. 

Namun pesantren ini, gedung yang sudah terbangun di kecamatan Beutong Bawah Ulee Jalan, mereka tolak karena lokasinya jauh dari tempat pesantren mereka.

Dengan menolak pemberian ini, Tengku Bantaqiyah menjadi orang yang sangat tidak sekuler dikalangan birokrat Aceh pada waktu itu. Sehingga pada tahun 1992 dengan suruhan sebagai Mentri Urusan Pangan Gerakan Aceh Merdeka, beliau dijebloskan dalam tahanan dengan masa tahanan 20 tahun lamanya.

Namun saat presiden ke tiga Indonesia (BJ Habibie) hadir di Banda Aceh, atas permintaan warga masyarakat Aceh, Habibie melepaskan Tengku Bantaqiyah.

Jadi entah apalah kebenaran yang terjadi dalam tewasnya Tengku Bantaqiyah ini, karena semua yang telah terjadi hanya mereka yang mengalami kejadian tersebut yang tahu. Namun kejelasannya adalah TNI membantai seorang ulama besar tanpa sebuah prosedur yang jelas.


Name

Budaya Galeri News Sastra Tahu Tahu Nggak Tips travel
false
ltr
item
Haba Seuramoe: Tragedi Beutong Ateuh 23 Juli 1999
Tragedi Beutong Ateuh 23 Juli 1999
Tragedi abuetong Ateuh, tgk Bantaqyah
https://4.bp.blogspot.com/-pbI_FzmlKe0/TjbaoZwSdfI/AAAAAAAABSQ/UODEljTy7Ho/s640/kebiadabanjawa-15.jpg
https://4.bp.blogspot.com/-pbI_FzmlKe0/TjbaoZwSdfI/AAAAAAAABSQ/UODEljTy7Ho/s72-c/kebiadabanjawa-15.jpg
Haba Seuramoe
http://habaaseuramoe.blogspot.com/2016/07/tragedi-beutong-ateuh-23-juli-1999.html
http://habaaseuramoe.blogspot.com/
http://habaaseuramoe.blogspot.com/
http://habaaseuramoe.blogspot.com/2016/07/tragedi-beutong-ateuh-23-juli-1999.html
true
8632046939406554501
UTF-8
Not found any posts VIEW ALL Readmore Reply Cancel reply Delete By Home PAGES POSTS View All RECOMMENDED FOR YOU LABEL ARCHIVE SEARCH ALL POSTS Not found any post match with your request Back Home Sunday Monday Tuesday Wednesday Thursday Friday Saturday Sun Mon Tue Wed Thu Fri Sat January February March April May June July August September October November December Jan Feb Mar Apr May Jun Jul Aug Sep Oct Nov Dec just now 1 minute ago $$1$$ minutes ago 1 hour ago $$1$$ hours ago Yesterday $$1$$ days ago $$1$$ weeks ago more than 5 weeks ago Followers Follow THIS CONTENT IS PREMIUM Please share to unlock Copy All Code Select All Code All codes were copied to your clipboard Can not copy the codes / texts, please press [CTRL]+[C] (or CMD+C with Mac) to copy